Sunday, October 23, 2011

cinttaaaa... pake cintaaaa....

biasanya gw suka sebel deh kalau ada pastur yang homilinya kelamaan dan muter-muter. tapi hari ini gw lagi sabar. lah, gimana gak sabar, misa mulai setengah 10, gw udah mejeng dari jam 9. yang ada parkiran masih kosong, dalem gerejanya pun masih kosong. berhubung tadi sempet nganter si tante ke Baraya Suci jam setengah 9, jadi sekalian aja misa setengah 10. berarti gw harus ke gereja Laurentius Sukajadi. Suci-Sukajadi tuh lumayan loh.. tapi untung lewat jembatan layang pasupati dan di cipaganti kosong, gak macet!  

sampe gereja, langsung cari posisi enak, kursi nya yang ngadep altar langsung, di pinggir, tapi tidak di depan banget. ya ke4 dari depanlah. hehehe.. selama setengah jam itu, gw cuma liat kanan kiri depan belakang.. sepi. tapi lama-lama penuh juga sih. berhubung setengah 10 tuh misa terakhir pagi, ya jelas bakal rame sampe luar juga.. nih kalau gw bareng bokap/nyokap/om/tante, biasanya pasti di luar. abis mereka pada lelet. ahhaha.. 

nah si pastur nya ini masih muda. yang gw suka kalau lagi misa di Laurentius ini, pasturnya masih pada muda (sebutlah 30-40an), tipe orang Jawa, dan kalau homili tuh dapet lah maknanya.. hari ini temanya Minggu Misi Sedunia ke-85. jadi cerita seputar peran kita, umat Katolik, menyebarkan misi Yesus Kristus ke seluruh penjuru dunia... kalau dipikir-pikir homili si pastur puanjang bener dah... dari cerita kucing di biara, cerita dia pernah nemenin anak kecil yang abis operasi liver, cerita tentang bikin KTP di kelurahan, cerita soal muka teroris hati santo Mikael, sampe intinya harus berani mewartakan Yesus Kristus. panjang bener dah! hahahaa... tapi biarpun panjang, kayanya satu gereja seneng-seneng aja tuh.. soalnya pembawaan pasturnya juga kocak..

kucing di biara
di biara kan jam doanya teratur tuh ya.. suatu ketika, pas mau doa, ada suara kucing berisik buanget. kalau bahasanya si pastur, "nih kucing bukannya mau kawin. dia laper doang. soalnya kan dia selibat.", efek tinggal di biara ya bo.. kan berisik tuh, jadi sama kepala biara, biarawan lain disuruh iket si kucing (gak sampe mati tentunya), trus dikasih makan. abis itu baru deh mulai berdoa. kejadian itu berulang terus-menerus. sampe akhirnya kepala biara meninggal, dan ada kepala biara baru. tradisi itu dilanjutkan, tanpa tau gimana sejarah tangkap-iket-kasih makan kucing itu. eh suatu ketika, kucingnya mati nih, si kepala biaranya nanya "loh kucingnya mana?" "udah mati.." "kalau gitu, beli baru" lah...jadi selama ini masalah kucing berisik itu udah teratasi, tapi jadi semacam kebiasaan yang hilang maknanya. jadi intinya, sesuatu hal yang dilakukan berulang-ulang, bisa saja menghilangkan makna yang ada di dalamnya. sama seperti kehidupan kita sehari-hari. seminggu sekali ke gereja, belum tentu kita paham makna kita ke gereja. bisa aja itu cuma sekedar kebiasaan yang tertanam oleh orang tua kita.. yak plak. ketampar deh sama sentilannya si pastur. hehehehe.. dari sini si pastur mau bilang, hal yang hilang makna itu, bisa diperbaiki. kaya misalnya, kalau mau ke gereja, ya dirumah mikir dulu, ke gereja mau apa ya? ketemu tuhan kan? trus nanti ngomong apa ya sama tuhan? berterima kasih buat seminggu kemarin? minta restu buat seminggu depan? ya semacam itu.. dan tentu semuanya didasari oleh cinta. cinta kepada Tuhan.

perkara cinta ini, si pastur teringat akan kata-kata yang diucapkan Mother Teresa.. "pekerjaan itu tidak dilihat dari besar kecilnya, tetapi dari cinta yang terkandung di dalamnya"
contohnya nih, misalnya istri bikin teh buat suaminya. kalau kondisi hatinya beda, pasti hasil tehnya beda (sumpah gw cengar cengir pas denger cerita ini). kalau misal suasana hati lagi sebel, tehnya tetep manis sih, cuma ya gitu doang.. tapi kalau suasana hati penuh cinta, tehnya juga penuhhhhh cinta... hahahaha... si pastur bisa aja! trus dia nyambungin dengan pekerjaan kecil yang penuh cinta..

nemenin anak kecil abis operasi liver
gw ga tau tepatnya kapan, soalnya si pastur juga gak bilang. selama 6 bulan dia dapet tugas di pastoran care di RS Carolus Jakarta (tmpt gw nginep seminggu gara2 si bokap sakit). dia tugasnya ngujungin dan ngedoain pasien yang sakit. kalau menurut dia, kerjaan ini gak mutu, lah soalnya cuma dateng senyam senyum, nanya kabar udah deh.. tapi dia ngelakuin pake cinta.. eh ternyata respon anak itu baik banget.. ketika si anak baru beres operasi, yang mana dia harus stay di ICU, anak ini gak ngijinin pastur pergi.. ketika ortunya cuma bisa liat dari luar dan dadah-dadah sambil nangis, si pastur duduk di sebelah anak ini dan nemenin anak ini.. buat si anak, si pastur adalah malaikat.. si pastur terharu deh.. :)

dari situ dia cerita lagi soal KTP di kelurahan
kan dia butuh ngurus KTP baru ya nih... masa awalnya harus bayar 900ribu? ya kali... iklan bikin KTP kan gratis. kenapa kudu bayar?? plus sampe di kelurahan direpotin aja. ya ada surat kurang lah. si pastur ga mau bilang kalau dia tuh pastur. jadi selalu ngomong kalau dia karyawan swasta.. alasannya Gereja kan swasta kan? huahahahahaha.. sampe akhirnya dia bilang "saya ini pastur, ga ada uang. mau dapet dari mana 900 ribu?" eh orang kelurahannya jadi lunak "eh pastur.. yang ga boleh nikah itu kan?" "bukannya gak boleh. tapi gak mau" "nikah enak loh pastur" "ah ga enak juga kalau ditinggal istrinya" buahahahahaha.. gw ngakak!! gara-gara si pastur ngaku, jadinya KTP dipermudah, dan dibikinin SKKB (Surat Keterangan Kelakuan Baik), dan disinilah si pastur bilang "tuh kan muka teroris punya SKKB" "tuh kan muka penjahat hati santo mikael" buset gw udah senyam senyum mulu dah.. ini pastur kocak abis.. hahahahaha...

sampe kesimpulannya adalah menyebarkan misi tuh bisa melalui hal kecil, kaya misalnya ngaku kalau Katolik, yang penting harus didasari cintaaaaaa yang besar.... si pastur sampe suka pake baju pastur yang ada putih2 di lehernya itu loh.. meskipun suka disangka pendeta.. tapi tetep.. cuek. hehehe.. 

eh siapa ya nama pastur ini... coba melipir ke blog Gereja Laurentius aja.. cari yang tampangnya jahat kaya teroris tapi hatinya Santo Fransiskus. :D

2 comments:

  1. Astagaaa tunggu tunggu... Emangnya kayak apa sih "tampang jahat kayak teroris" itu? :D :D

    ReplyDelete