Friday, March 16, 2018

Cerita Hamil #1 : Pertama kali

jadi.. sudah setengah perjalanan..

setelah fase pertanyaan "kapan menikah" pun berlalu, fase selanjutnya pun datang "kapan hamil". Dan Puji Tuhan, setelah sempat kosong beberapa bulan, pertanyaan yang terakhir itu bisa dijawab dengan senyuman dan sahutan "sudah"



yaaaaap... stok testpack pun berfaedah karena akhirnya garis 2 juga.. hahahahaa... >,<

sebenarnya suami tuh dari awal nikah emang sudah minta supaya gak nunda punya anak.. jadi ya dijalani sambil berdoa juga dong ya.. dua bulan pertama sempat telat, dan kebetulan punya stok testpack mahal (harga 20ribu), pas dites garis 1.. yah, patah hati.. kan lumayan 20rb bisa buat jajan.. hahahaha... sejak saat itu cuma stok testpack yang murah meriah (harga 2rb) beli rame-rame sama ibuk2 wannabe di kantor yang lagi pada pengen hamil juga.. (irit ongkir judulnya)

eh dua bulan setelahnya, sempet gak enak badan kaya mau datang bulan gitu.. tapi anehnya ya beda aja gitu.. bahkan sehari sebelum tes, masih beli kopi mahal (starbucks), masih masak meskipun mulai mual.. malemnya tuh ada seorang temen bilang "hamil kali.. udah mual-mual gitu", trus berhubung seumur-umur datang bulan jarang telat (kecuali lagi stress akut), kepo lah esok paginya...

GARIS 2!!! hahahaha.. gitu liat cengo hahaha.. HAMIL.

suami masih di kamar langsung disamperin cm buat disodorin testpack. hahahaha... kalau inget betapa rusuhnya kami berdua di pagi itu, rasanya lucu banget.. hahaha... yakin ga yakin ga yakin kan judulnya.. jadi sepanjang seminggu, tiap 2x sekali testpack pake beberapa merk yang berbeda.. dan FIX hasilnya SAMA.

senangnya lagi, setelah nunggu 2 minggu supaya gak kelewat cepet ke dokter, akhirnya pertama check up, lihat juga udah ada kantungnya.. check up selanjutnya, seluruh bagian tubuhnya sudah terbentuk, bahkan setiap dokternya cek detak jantung, ada yang dag dig dug juga.. senengnya berlipat banyak.. bahkan sekarang suka banget sambil ngelus2 perut liatin foto USG nya.. masih ga percaya.. ada yang lagi berkembang di perutku ^__^

trimester 1 penuh drama banget deh, mualnya lumayan mengganggu. biasanya aku kalau makan rada porsi kuli, di 3 bulan awal, porsinya setengah semua.. untung gak nolak buah-buahan, susu, dan yoghurt. bahkan mau ke gereja aja aku harus bawa kayu putih, dan biskuit. kalau ga bisa kaya orang sakit parah.. hahaha...

sekarang udah masuk pertengahan trimester 2. porsi makan udah balik. mual udah mulai hilang, kecuali habis selesai sikat gigi & kalau kebanyakan ngomong/ketawa. hahaha kocak sih ini.. kayanya anak nya mau reminder mamanya supaya ga berisik.. aahahahaha

anak ini juga baik sekali, akhir tahun lalu pas masih di hamil muda banget, kuat diajak ke Bandung & Yogya buat nengok eyang & mbah uyutnya. gak cuma itu aja, setiap hari dia nemenin mamanya naik angkutan umum ke kantor, pagi naik KRL pulang naik bis. dia selalu kasih tanda kalau lelah, aku bisa ngantuk parah.. hahaha.. jadi gak mual dan bobo sampai mau turun.. hahaha...

aku dan suami ga pernah ngoyo waktu belum hamil, tapi kami juga ga pernah berniat untuk menunda. karena kami percaya, Tuhan bakal kasih di waktu yang tepat. di saat relasi kami satu sama lain sudah stabil. jadi kami saling dukung, meski masih banyak aku yang ngambek sih. hahaha..

kalau ga salah hitung sih, HPL nya sekitar Juli akhir / Agustus awal. semoga aku bisa sering update soal hamil ini lagi ya. ^__^


Saturday, July 29, 2017

Finally.. Mr. & Mrs. Antonius ^__^

08 Juli 2017, akhirnya statusku dan mas pacar udah jadi mantan, alias naik ke level di atasnya, yaitu suami istri. tulisan ini ditulis setelah 3 minggu dari hari super itu.. dan rasanya masih WOW gitu, biasanya ga ketemu tiap hari, eh sekarang ketemu tiap hari.. hehehe..





sebenarnya ga ada alasan khusus kenapa pilih 08 07 2017 itu.. cuma karena mau nikah di bulan Juli (yg mana msh libur anak sekolahan, maklum papa guru, dan adek pun masih sekolah), dan tanggal yang paling mungkin yang tanggal itu...

persiapannya? dari Januari 2017.. sebenernya 2016, udah bahas sih mau nikah, tapi belum ada omongan yang gimana-gimana, sampai akhirnya di Januari itu, mas pacar (skrg udah suami) datang berserta keluarganya mengutarakan niat mulia tersebut... dan tarararaaaaa setengah tahun kemudian, yang dilamar udah jadi istri deh... >,<

Make up & kebaya & beskap : Lita (salah satu teman per Seung Gi an dari jaman dahulu kala, yang siap sedia dirempongin apa aja.. ^__^)
Photography : Zulfikar Photograpy
Bunga tangan : Lita & Sanny
Cincin : New Mudjur Cikini
Undangan : Srirama Undangan (hardcopy) & Citta (softcopy)
Souvenir : Eyang Yo & Tante Ruri




Venue Sakramen Perkawinan : Gereja Santa Odilia Citra Raya
Sakramen Perkawinan oleh : Romo Andi Wibowo SDB
Saksi Gereja & Catatan Sipil : Pak Budi & Bu Prapti (sohib papa mama dari jaman dahulu kala...)
Wakil Keluarga sewaktu penyerahan ke Romo : Om Rius (adik bungsu papa, yang kalau tanpa campur tangan beliau, aku dan Anton gak akan ketemu hahaha... :p)
Pembaca Bacaan I : Marta (sepupu, anak kakaknya papa, yang jadi teman ngedate aku & Anton waktu pertama kali.. ada ceritanya di postingan tahun baru 2015 :D)
Pembaca Doa Umat : Bunga (sepupu, anak kakaknya mama)
Lektor : Eggy (adikku), Laras & Sinta (anak adiknya papa), Adi (anak kakaknya papa, adiknya Marta), dan Om Sentot (bapaknya Laras & Sinta)
Koor : Lingkungan Santo Petrus (yang selama 3 bulan, selalu rajin lat koor di rumah tiap Rabu & Jumat); khususnya super makasih buat Pak Felix & Bu Sulis yang dari awal selalu kasih masukan lagu apa yang bakal dipakai.


Airen! :)
Venue Resepsi : Sport Club Citra Raya
Wedding Cake : @butterandsprinkle (project join dua teman ku di kantor, Anddora & Emily, sila mampir Instagram mereka ya ^_^)
Dekorasi : @pandawadecoration
Catering : @dian_catering

dan semua pihak yang tidak bisa disebut satu-satu disini... buat semua keluarga besar, tetangga, kerabat, teman-teman semua... Terima kasih banyak..

Ella & Antonius 


Saturday, March 18, 2017

Yes, I Do... (1) - Menikah di Gereja Katolik

kalau di film-film, atau di drama Korea, abis ngomong 'Yes I Do' semuanya tamat. hahaha... bahagia sampai akhir hayat... tapi di dunia nyata, boro-boro.. abis ngomong itu, terbitlah rempong..  rempong nentuin tanggal, nentuin gedung, nentuin katering, nentuin baju, nentuin romo, sampai nentuin duitnya ada apa gak.. >,<

dan rempong bagian 1 : urus pernikahan di Gereja Katolik.

yup. aku dan masnya, sama-sama beragama Katolik. jadi sudah dipastikan, kami akan menikah secara Katolik. tapi namanya juga Gereja Katolik ya, struktural bener.. aturannya sehompimpa alaium gambreng.. jadilah begitu masnya bilang mau serius sama aku, langkah awal yg diperbuat adalah datang ke Gereja, dan nanya apa syarat2nya...

secara umum, syarat menikah secara Katolik itu, cuma 2, ikut MRT (Membangun Rumah Tangga) dan ikut penyelidikan kanonik.

sampai tulisan ini dibuat, status 'Yes I Do' lagi nunggu jadwal kanonik. jadi ceritanya baru bisa soal proses sebelum nunggu jadwal ya...

MRT sendiri sebenarnya adalah pengembangan dari KPP (Kursus Persiapan Perkawinan) yang sudah bertahun-tahun jadi syarat calon suami istri sebelum menikah secara Katolik. Se Indonesia, program MRT ini baru diberlakukan di Keuskupan Agung Jakarta, dan mutlak diikuti oleh kedua pasangan. karena menurut pengalaman yg sudah-sudah, KPP hanya dianggap sebagai formalitas aja, bahkan sampai ada calo nya segala! >,<  karena yang dicari cuma sertifikatnya aja.. bukan ilmunya.. makanya di MRT, udah ga ada lagi sertifikat, tapi dapat buku, dan bonus foto bareng! hihihi~


oh iya, aku dan masnya kebetulan beda Paroki, aku di Tangerang, dan masnya di Bekasi. biasanya kalau sama-sama Katolik, menikahnya di Paroki pihak wanita.. jadi, ikut MRT nya di Paroki ku, dan karena sama-sama di bawah KAJ, jadi seragam untuk urusan MRT nya..

syarat daftar MRT secara umum, sama aja kayak KPP, cm ga perlu kasih pas foto, karena yaa nanti difoto bareng.. hehehe.. MRT kemarin, kami harus ikut 2 hari, Sabtu-Minggu, jam 8 pagi sampai jam 5 sore. topiknya ada yang ringan, agak berat, dan surgawi bener (bahas sakramen) hahaha.. untungnya kami bertahan, dan kami lulus, meskipun tiap diskusi malah contek2an.. >,<

Ini syarat-syaratku kemarin :
1. Isi form keterangan plus tanda tangan calon menikah.
2. Surat Keterangan dari Lingkungan.
3. Fotocopy surat baptis.
4. Fotocopy KTP.
5. Bayar!! di Paroki ku Rp 300.000, untuk buku panduan & konsumsi. 

Untuk kanonik, karena masnya beda Paroki, jadi dia harus dapat tanda tangan sampai Pastor Paroki, kalau aku sih, ketua lingkungan aja cukuplah ya.. :D

Ini syarat-syarat untuk kanonik (biasanya seragam sih di semua Gereja Katolik) :
1. Isi form calon menikah
2. Surat Keterangan dari Lingkungan
3. Salinan surat baptis asli yang menyatakan "Status Liber"
4. Fotocopy KTP
5. Fotocopy KTP saksi (suami istri)
6. Pas foto gandeng 4x6 2 lembar.

yang seru pas urus ini, ya bagian mencari tanda tangan, dan cari salinan surat baptis.. masnya Paroki di Bekasi, tapi dia dibaptis di Pademangan (Jakarta).. jadi dia jalan-jalan deh ke sana urus surat baptis.. sedangkan aku dibaptis di Bandung.. ya kali ke Bandung cuma buat urus itu.. berat di ongkos, jadinya minta tolong eyang.. hihihi.. pake jasa pengiriman antar kota antar provinsi :D

trus pas bikin foto gandeng, karena aku maunya fotonya cakep dan kece buat dipasang di akta nikah seumur hidup, janjian warna baju (pakai batik hijau), dan aku kudu lipstikan dulu!!! hihihihi.. mayan hasilnya oke >,<

setelah masukin dokumen kanonik, sekarang lagi dagdigdugder nunggu jadwal penyelidikan kanonik oleh Pastur.. moga-moga pertanyaannya ga susah-susah.. dan kelak jadi bekal kami ke depannya.. bantu doakan kami semoga semuanya lancar yaaa...

sampai jumpa di 'Yes I Do' edisi selanjutnya...  ^___^