Sunday, August 26, 2018

Biaya Lahiran di Hermina Bekasi

Jadi, sejak tahu hamil di akhir November lalu, tentu udah terbayang +/- 9 bulan dari itu harus lahiran kan, mulailah cari RS mana yang kelak jd tempat cek bulanan dan lahiran.

Aku menjatuhkan pilihan ke Hermina Bekasi.

Mengapa? Simpel, banyak yg udah lahiran di sana. hehee.. dr adiknya mama, Tante Vi lahiran 2 anaknya disana (1998 & 2004), Tante Utin lahiran Obie (2015), sampai 2 tmn kntr juga, Mba Galih (2016) & Mba Putri (2017). Plus dulu sblm jd RSU, RS ini adalah RSIA yg udh pasti Dokter Obgyn nya banyak.

Beruntungnya, suami dapat jatah asuransi dari kantor, jadi bisa reimburs untuk rawat jalannya & untuk lahiran dijamin penuh, asal sesuai plafon aja. Dan dr lahiran Aurelia kemarin, semua biaya dicover asuransi, kecuali untuk administrasi, pemakaian pospak & pembalut nifas, dan tindik telinga (yaaap Aurelia tindik dr bbrp hr lahir).

Berikut aku kasih estimasi biaya lahiran di Hermina Bekasi untuk 2018; habis aku ga nemu yg paling update di google kali-kali ada yg butuh..


Monday, August 20, 2018

AAP Jr.

Akhirnya, kehamilan berakhir, begadang dimulai~ haahaa..

Tanggal 30 Juli 2018, secara sah, aku jadi ibu. Janin yang selama +/- 39minggu tumbuh kembang di rahimku, lahir ke dunia. Bayiku perempuan, dilahirkan dengan proses caesar, pukul 11.11, dengan berat badan 3,066gr dan panjang badan 49cm. 

Kok Sectio Caesarea? 

Nah, bukannya aku mau cari tanggal bagus, atau bukannya aku ga mau sakit. SC ini emang harus dilakukan demi kesejahteraan kedua belah pihak, aku & bayiku.

Mari kilas balik ke beberapa minggu sebelumnya.

34 minggu - 23 Juni 2018
Sudah mulai kontrol 2 minggu sekali ke dokter SPOG ku. [sejak tahu hamil 6 minggu, aku rutin cek di Hermina Bekasi dgn dr Nina] Pertanyaan langganan setiap ke dokter, tanya posisi janin, tanya posisi plasenta, tanya air ketuban, dan tetep nanya jenis kelamin. hahaha.. Dan di minggu ini, dokter bilang kepala janin sudah di bawah dan belum masuk panggul. Artinya, aku harus usaha apapun caranya supaya janin masuk panggul dan bisa lahir normal. 

36 minggu - 7 Juli 2018
Di minggu ini, waktu cek detak jantung, dr Nina bilang, kepala janin naik ke atas nih.. Ditunggu ya, semoga masih bisa mutar ke bawah.. Janin masih bisa bergerak bebas, karena air ketubanku banyak. Memang sih, kok rasanya berat di atas terus, karena sebelumnya biasa berat di bawah, eh pas minggu ini atas sama bawah perut rasanya kosong banget. Mulai minggu itu, mulai usaha memutar janin, ya nungging, ya yoga, ya apa aja dicoba deh.

37 minggu - 14 Juli 2018
Di minggu ini, kepala janin masih aja di atas. Bedanya minggu lalu kepala ada di sebelah kiri atas, nah minggu ini kepala di sebelah kanan atas. dr Nina masih bilang, 'kita tunggu ya, kamu nungging lagi lebih sering ya', plus beliau bilang minggu depan cuti, jadi kasih opsi dokter pengganti, dan aku direkomendasikan cek ke dr Patut minggu depannya. 

38 minggu - 21 Juli 2018 
aku ulang tahun **errr penting** 
Dan kado ulang tahun nya, janin kepalanya masih di atas (lagi dan lagi). Bahkan dr Patut pas pegang perut udah langsung tahu kalau bayinya melintang. Pas di USG, ketahuan pula kalau janinku kelilit tali pusat di tengkuknya (tengkuk = leher belakang). Satu kali lilitan aja sih, tapi tetep aja, kelilit gitu, serem juga kan... krn kandungan sudah masuk 38 minggu, dan bayi melintang, disuruh CTG. kirain cepet, ga taunya msh antri 2 orang, dan itu masih tunggu 2 jam, jadinya jalan-jalan dulu ke Megamall Bekasi (Giant). 
CTG tuh ngapain sih? Aku tidur terlentang, trus di perut dipasang alat untuk rekam detak jantung bayi, plus ada alat yang harus dipencet kalau janinnya gerak. kirain bentar, ga taunya 1,5jam loh.. pegel nya ga ada dua, bahkan suami nungguin aja sampai terkantuk-kantuk. hahahaha.. 
Hasil CTG nya masih bagus semua, janin di kandungan masih sejahtera, detak jantung oke, oksigen yang dia terima dari aku masih bagus, bahkan belum ada kontraksi berarti, adanya cm kontraksi palsu dan itu juga hanya 1x. kelar CTG, dr Patut ada tindakan, dan belum tahu selesai jam berapa, jadi aku & suami memutuskan pulang (krn udah sore juga), dan suster cuma pesen, kalau dalam seminggu ada apa-apa (kontraksi kek, ketuban pecah kek, pendarahan kek, segala tanda persalinan) harus langsung ke IGD. 

tapi ternyata seminggu masih berjalan seperti biasa. cutiku berlalu dengan latihan jadi istri yg baik, dadahin suami setiap berangkat kerja, dan sambut suami setiap pulang kerja. bahkan masih sempet pijat hamil dan creambath. hahaha....

39 minggu - 28 Juli 2018
balik lagi cek kandungan ke dr Nina. usaha nungging tetap ga kasih hasil, karena janin nya tetap aja melintang. Sejak disuruh CTG minggu sebelumnya, aku & suami siap menerima opsi apapun untuk akhir kehamilan ini. Apapun opsi yang terbaik, bakal kami ambil. Jadi waktu dr Nina bilang, mau SC kapan, kami berdua cuma senyum satu sama lain. Suami kasih pilihan ke aku, karena kan aku yang mau operasi. Aku pilih hari Senin dengan pertimbangan, malam itu (28 Juli) aku msh bisa tidur di rmh, sebelum tidur di RS. hahahaha alasan aneh yak.. >,< masih bisa kabarin ortu supaya datang lahiran, dan masih punya sisa 1 hari untuk menikmati perut buncitku dengan segala suka dukanya.

hari itu juga, kami urus semua syarat-syarat sebelum operasi. cek darah sebelum operasi. plus cek asuransi kantor suami cover semua biaya apa gak. dengerin pesan-pesan suster terkait masuk RS dan apa yang harus dilakukan.

plus hari itu, hari terakhir aku ngemall, sebelum aku fix jadi ibu yang cm seharian di rmh aja sampai cuti kelar. hahaha... suami ngeIYAin aku mau kemana, makan apa, ngapain aja. jadi aku ya minta kw Grand Metropolitan aja, makan Yoshinoya, jajan Chatime, dan ngemil kentang KFC. wahahahhaa...

29 Juli 2018
masih ikut misa Minggu di Gereja Arnoldus Bekasi. entah kenapa deg-degan pas ke Gereja ga ada dua, baru jalan mau masuk aja tetiba nangis dong... hahaha.. dan lebih ekstrim lagi, pas nyanyi Bapa Kami, aku nangis sesegukan. Rasa hati tuh udah nano-nano, cuma ngulang 1 kalimat selama Misa "lancarkan esok hari.." masih sempat minta intensi misa buat Senin pagi, masih sempat doa ke patung Maria, plus nangis lagi. Pokonya sepagian nangis mulu lah. hahahaha..

Pulang gereja masih sempet beli bubur ayam kampung langganan dekat rumah, masih siapin beberapa baju buat dibawa ke RS, dan sore masih sempat makan dulu dekat rumah. 

Karena si janin masih super sejahtera, kemana-mana masih naik motor, bahkan perjalanan rumah-RS aja aku naik motor dibonceng sama suami. hahaha.. setrooooong! >,<

Jadwal masuk RS tu jam 8 malam, tapi namanya RS kan, yang butuh kamar rawat inap banyak, dan lahiranku pun cover asuransi kantor suami, jadi proses dapat kamarnya agak lama sedikit. Baru bisa masuk kamar jam 9 malam, dan cuma bisa ditemani sama mama, krn aku ambil kamarnya yang kelas 2. 

Pas hari Sabtu, dijelasin kalau jadwal operasinya 10.30, jadi terakhir makan jam 5 pagi, jadi aja aku santai aja karena dipikir masih bisa makan sampai subuh kan, ternyata, terakhir boleh makan tuh jam 2 pagi! wasalam.. hahaha.. jadi stgh 1 pagi disuruh makan nasi goreng + telor ceplok, plus CTG lagi. udah ngantuk, kudu ngunyah, dan kudu CTG. mantep lah.. haha

30 Juli 2018 - THE DAY
kebetulan kan ambil kamarnya kelas 2, pasiennya ada 3, nah aku ditengah-tengah tuh bednya, jadi otomatis bisa denger dong kalau tetangga lagi ada yg kunjungan. Sebelah kiri lahiran normal, sedangkan sebelah kanan lahiran SC juga tp beda dokter sm aku.

Paginya masih bisa mandi seperti biasa, tapi udh mulai puasa. Laper? Lupa rasanya laper. lebih ke deg-degan mau dioperasi. hahahaha...

Jam 8an, suster datang buat pasang infus dan tes alergi. Ini pertama kalinya aku masuk RS sebagai pasien, jadi ya deg-degan aja gitu. Puji Tuhan, biasa donor darah, jadi pas pasang infus ga gimana banget sakitnya, cuma pas tes alergi aja cekot-cekot... ya Puji Tuhan juga ga ada alergi obat, jadi cuma sekali suntik doang aja.. hahaha..

Jam 09.30, suster datang ngajakin turun ke ruang operasi. Untung suami udah datang, jadi ke bawahnya sama dia. Deg-degan dimulai. Pegang rosario, sama pasang lagu rohani di hp. Sampai depan ruang operasi, suami ga boleh temani, jadi ditinggal deh... huhuhu.. aku berjuang berdua sama janin di kandunganku. Selama satu jam, aku ditaruh di ruang observasi, digantiin baju operasi, dicukur bawah, dan bengong. Mana itu di ruang observasi, samping tempat tidurku, ada yang abis operasi & masih belum balik kesadarannya. Hadeuh makin panik.. hahhaa... 

Asli, segala doa yang kuhafal dari kecil, buyar semua. Doa Bapa Kami... lupa. Doa Salam Maria... lupa. Malah yang keingat lagu "Tuhan adalah Gembalaku, tak kan kekurangan aku..." hahahaha... Ya daripada makin takut, jadinya senandung lah sendiri.. 

Jam 10.30, mulai diajak ke ruang operasi. Makin deg-degan. Aku disuruh tiduran di meja (kasur sih lebih tepatnya / apa tempat tidur? au ah) operasi. Tangan kanan infus, tangan kiri tensimeter, di hidung ada selang oksigen, dan di dada buat kontrol detak jantung. Gak lama, dokter anestesi datang, disuntiklah tulang belakangku. Aku biusnya yg spinal itu, jadi masih sadar cuma perut ke bawah mati rasa. Dari kaki kesemutan, ampe mati rasa ga bisa diangkat sama sekali. Trus ga lama tim operasi datang semua, dr Nina masih sempet ngeliatin aku dulu sebelum mulai tindakan, dan ternyata operasinya dibantu juga sama dr Patut. siplah, secara keduanya tahu rekam medisku kan.

Dan mulailah operasinya. Seperti kubilang sebelumnya, segala doa standar aku lupa kan, jadi aku tetap senandung "Tuhan adalah Gembalaku..." hahaha... Sampai kelarlah itu proses membuka lapisan perut, dan suster yang berdiri disampingku, mendorong perutku bagian atas, dan "taraaaaa~ jam 11.11" janin; bayi yang melintang di rahim lahir juga. Agak lupa ingatan suara nangisnya kaya apa, yang kuingat aku cuma sempet liat dr Patut megang tali pusatnya, dan ga lama bayinya ada di dadaku untuk dicium. Terus udah aku ngantuk. Hahahaha.. Udah ga inget rasa takutnya, rasa sakitnya, rasa beratnya bawa-bawa bayi 3kg di perut, yang ada ngantuk... Kesadaran mulai balik pas semua orang di ruang operasi pada mulai bubar, dan aku dibawa ke ruang observasi lagi. Yang jelas begitu masuk ruang observasi, aku menggigil parah banget, dan itu berlangsung sampai aku balik lagi ke kamar rawat inap.

Begitu boleh balik ke kamar rawat inap, langsung nanya suami, anaknya kaya apa? Suami cm bilang 'tembeeeeem, bersih, dan lucu'

Puji Tuhan, di RS ga lama kok. Masuk Minggu malam, Rabu malam sudah pulang. Jahitan SC udah oke, kondisi bayi juga oke untuk dibawa pulang. 

Selamat datang AAP Jr
AURELIA ANELLA PRAMESTI 
Bekasi 30-07-2018 ; 3,066gr ; 49cm





Friday, March 16, 2018

Cerita Hamil #1 : Pertama kali

jadi.. sudah setengah perjalanan..

setelah fase pertanyaan "kapan menikah" pun berlalu, fase selanjutnya pun datang "kapan hamil". Dan Puji Tuhan, setelah sempat kosong beberapa bulan, pertanyaan yang terakhir itu bisa dijawab dengan senyuman dan sahutan "sudah"



yaaaaap... stok testpack pun berfaedah karena akhirnya garis 2 juga.. hahahahaa... >,<

sebenarnya suami tuh dari awal nikah emang sudah minta supaya gak nunda punya anak.. jadi ya dijalani sambil berdoa juga dong ya.. dua bulan pertama sempat telat, dan kebetulan punya stok testpack mahal (harga 20ribu), pas dites garis 1.. yah, patah hati.. kan lumayan 20rb bisa buat jajan.. hahahaha... sejak saat itu cuma stok testpack yang murah meriah (harga 2rb) beli rame-rame sama ibuk2 wannabe di kantor yang lagi pada pengen hamil juga.. (irit ongkir judulnya)

eh dua bulan setelahnya, sempet gak enak badan kaya mau datang bulan gitu.. tapi anehnya ya beda aja gitu.. bahkan sehari sebelum tes, masih beli kopi mahal (starbucks), masih masak meskipun mulai mual.. malemnya tuh ada seorang temen bilang "hamil kali.. udah mual-mual gitu", trus berhubung seumur-umur datang bulan jarang telat (kecuali lagi stress akut), kepo lah esok paginya...

GARIS 2!!! hahahaha.. gitu liat cengo hahaha.. HAMIL.

suami masih di kamar langsung disamperin cm buat disodorin testpack. hahahaha... kalau inget betapa rusuhnya kami berdua di pagi itu, rasanya lucu banget.. hahaha... yakin ga yakin ga yakin kan judulnya.. jadi sepanjang seminggu, tiap 2x sekali testpack pake beberapa merk yang berbeda.. dan FIX hasilnya SAMA.

senangnya lagi, setelah nunggu 2 minggu supaya gak kelewat cepet ke dokter, akhirnya pertama check up, lihat juga udah ada kantungnya.. check up selanjutnya, seluruh bagian tubuhnya sudah terbentuk, bahkan setiap dokternya cek detak jantung, ada yang dag dig dug juga.. senengnya berlipat banyak.. bahkan sekarang suka banget sambil ngelus2 perut liatin foto USG nya.. masih ga percaya.. ada yang lagi berkembang di perutku ^__^

trimester 1 penuh drama banget deh, mualnya lumayan mengganggu. biasanya aku kalau makan rada porsi kuli, di 3 bulan awal, porsinya setengah semua.. untung gak nolak buah-buahan, susu, dan yoghurt. bahkan mau ke gereja aja aku harus bawa kayu putih, dan biskuit. kalau ga bisa kaya orang sakit parah.. hahaha...

sekarang udah masuk pertengahan trimester 2. porsi makan udah balik. mual udah mulai hilang, kecuali habis selesai sikat gigi & kalau kebanyakan ngomong/ketawa. hahaha kocak sih ini.. kayanya anak nya mau reminder mamanya supaya ga berisik.. aahahahaha

anak ini juga baik sekali, akhir tahun lalu pas masih di hamil muda banget, kuat diajak ke Bandung & Yogya buat nengok eyang & mbah uyutnya. gak cuma itu aja, setiap hari dia nemenin mamanya naik angkutan umum ke kantor, pagi naik KRL pulang naik bis. dia selalu kasih tanda kalau lelah, aku bisa ngantuk parah.. hahaha.. jadi gak mual dan bobo sampai mau turun.. hahaha...

aku dan suami ga pernah ngoyo waktu belum hamil, tapi kami juga ga pernah berniat untuk menunda. karena kami percaya, Tuhan bakal kasih di waktu yang tepat. di saat relasi kami satu sama lain sudah stabil. jadi kami saling dukung, meski masih banyak aku yang ngambek sih. hahaha..

kalau ga salah hitung sih, HPL nya sekitar Juli akhir / Agustus awal. semoga aku bisa sering update soal hamil ini lagi ya. ^__^