Monday, November 14, 2011

Tanggung Jawab ke Tuhan!

hari Minggu kemarin, seperti yang sudah-sudah, tentunya gw ke Gereja dong.. tapi dasar gw ya, dari hari Sabtu udah berkeyakinan penuh bisa ke Gereja jam 6 pagi, namun apa daya... hari Minggu gw bangun jam setengah 7! hihihihi... sepertinya alarm hape gw udah pada gak cs-an ama otak. ya ampun...

seperti biasa, niat tanpa niat ya namanya boong. bangun setengah 7 bukan berarti langsung gerak badan.. masih ngulet-ngulet.. alhasil baru gerak badan jam 8. huahaha... niatnya lagi nih, mau Gereja jam setengah 10 di Laurentius (Sukajadi), eh, sekitar jam 9an, si tante masih nge whatsapp gw.. jadi aja, mundur lagi ke Gerejanya.. huahahaha... untunglah.. akhirnya gw menetapkan diri ke Gereja jam 10.15 di Katedral saja. untung jalanan ga lebai macetnya, jadi sampe Gereja jam 10.05, dan masih bisa duduk di dalem! 

FYI, kalau di Katedral, jadwal 10.15 tuh jadwal terakhir misa siang.. jadi biasanya rame. dan kalau penuh harus di aula. dan di aula tuh berisik dan puanas!

tema Misa hari Minggu ini, TANGGUNG JAWAB TERHADAP TUHAN. dan udah masuk hari Minggu biasa ke 33 aja. (big thanks buat ci Adelheid yg sudah meralat.. :D) Minggu depan udah Hari Raya Tuhan Kita Yesus Kristus Semesta Alam, dan Minggu depannya lagi (27 Nov) udah Minggu ADVEN 1! buset. cepet aja.

back to topic ya..
di bawah ini hasil pendengaran gw di Gereja kemarin selama homili. pastur yang memberi misa, Pastor Andreas Dedi.

Bacaan Injilnya diambil dari Matius 25:14-30 yang bercerita tentang seorang Tuan, 3 orang hamba, talenta, dan  perjalanan ke luar negeri. si Tuan menitipkan talentanya kepada ketiga hamba itu, hamba 1 dapat 5 talenta, hamba 2 dapat 2 talenta, dan hamba 3 dapat 1 talenta. mereka diutus ke luar negeri dan diharapkan mampu mengelola talenta tersebut. hamba 1 & 2 dapat tambahan talenta sebanyak yang didapat. sedangkan hamba 3, malah mengubur talenta itu, dan di akhir mengembalikannya. hamba 1 & 2 dipuji oleh tuannya karena kepandaiannya mengelola talenta, dan mengajak mereka turut serta dalam kebahagiaan sang tuan. berkebalikkan dengan sang hamba, dia malah disuruh masuk ke dalam kegelapan yang paling gelap.

nah disini mau ditekankan, bahwa Kerajaan Sorga itu mirip dengan perjalanan ke luar negeri. Tuan itu Tuhan. hamba-hamba itu ya kita sebagai manusia. talenta diibaratkan sebagai kemampuan yang kita miliki. Tuhan ingin kita mampu menyadari apa kemampuan yang kita miliki, dan kemudian memanfaatkan kemampuan tersebut, sehingga akan bertambah besar.

memang sih ya, kok aneh, yang punya banyak malah dikasih lebih, tapi yang punya sedikit malah ga dapat apa-apa. tapi bukan itu penekanannya.. penekanannya pada bagaimana kita mau menyadari kelebihan kita dan memanfaatkannya. bukan seperti hamba ke-3 yang keburu curiga duluan, dan malah ga dapat apa-apa.

gw jadi inget deh sama kalimatnya si pastur kemarin "kadang saya suka heran sama orang yang kerjanya menggerutu terus.." sama! "apa yang dia dapatkan dengan menggerutu? yang ada cuma rasa takut, curiga.." bener!! "di pikirannya pasti hanya ada sudut pandang negatif tentang sesuatu, tanpa melihat dimana letak positifnya." "ya seenggaknya, dengan berhenti menggerutu, bisa sedikit mengubah pandangannya sedikit.. agar gak curiga terus. dan gak bertindak seperti hamba ke-3"

iya.. hayo yang suka menggerutu.. hayoo.. gw gak munafik kok, gw juga suka protes.. cuma gw masih tau dimana batasan protes gw. dimana dimana rumahnya.. eh jadi ayu ting ting. gw juga suka ikutan heran loh, sama orang yang protes cuma gara-gara ujan dan dianya ga bawa payung. lah trus, udah tau ini musim ujan, kenapa ga bawa payung haiyo??? 

trus si pastur sempet tanya.. kalau kita dikasih 1 talenta, mau gak dituker pake hape merk terbaru?? kalau kita ga tau betapa besar dan berharganya 1 talenta itu, kita pasti bakal oke-oke aja. tapi kalau kita tau ternyata 1 talenta itu kalau dirupiahin gede banget, masih mau tuker hape baru gak?? gw mah sekalian beli mobil aja deh.. xp (1 talenta = 6000 dinar, 1 dinar = 40000-50000 rupiah)

gimana gimana... udah mulai nyicil buat tanggung jawab ke Tuhan buat dijemput nanti??? gw masih dikit nih nyicilnya.. hehehe... 


PS :
Post sebelumnya tentang homili...
23 oktober 2011 - cinta pake cinta
29 oktober 2011 - borok & rendah hati
06 november 2011 - mempelai wanita, minyak, & pelita

3 comments:

  1. eh topik kotbahnya sama kayak di gerejaku, kakak... :)

    btw sori yah baru ke sini... hehhee

    ReplyDelete
  2. minggu ke-33 ngel hehehe :D
    Iya... biar sedikit yg penting kita udah berusaha keras buat mengusahakannya ^^

    ReplyDelete
  3. @nuellubis sama2 gereja katolik kan ya kita? harusnya mah emang sama sedunia juga..

    @adelheid iyaaaaa... kenapa XXXIII bisa jadi 23 yak? *maluuuu :D

    ReplyDelete