Saturday, May 12, 2012

Perkara panggilan..

rumah eyangku ini kan jadi tempat kos ya.. dan rata-rata anak kosnya pun usianya gak terlampau jauh sama usiaku... nah kekoplakan pun mulai terjadi terkait dengan panggilan ini..

1. Mbak Mia.
usia seumuran sama Pakdeku, anak sulungnya Eyang. tapi Eyang biasa manggilnya Mbak Mia, trus tante-tanteku dan semua anak kos yang lain manggilnya Mbak Mia juga. seharusnya aku manggilnya setingkat di atas Mbak gitu ya, soalnya kan usianya lebih tua dari mama.. tapi ya gimana.. udah kebiasaan.. dan toh yang dipanggil juga seneng-seneng aja dipanggil Mbak.. hihihi..

2. Mbak Sanya & Mas Adit & Ko Felix
nih orang bertiga selisih umurnya deket-deketan dan deket juga sama umurku.. tapi ini tiga-tiganya manggil Eyang dengan sebutan Ibu.. *tepok-tepok jidat* jadi apakah aku harus memanggil mereka dengan sebutan tante & om? hahahaha... belum lagi Eyang koplaknya lagi kumat, Caleb (3tahun) biasa manggil aku dan Mbak Sanya dengan sebutan Mbak, trus Ko Felix dengan sebutan Koko, eh pas Caleb kenalan sama Mas Adit, eyang membiasakan Caleb manggil Mas Adit dengan sebutan Om! huahahahaha.. ngakak guling-guling. Ada yang salah.. ada yang salah.. hahaha..

itu kan terkait di kosan, nah sekarang di keluarga.

kalau di keluarga papa, karena kita semua Jawa tulen, jadi panggilan normal antar sepupu ya Mas - Mbak. dan aku dari kecil dibiasakan dipanggil "Dek" oleh simbah & keluarga yang lain.. baru deh tahta Mbak nya diakui oleh adik sendiri.. ahahha...

ini dia silsilah panggilan kalau di keluarga papa.. yg dikasih '...' itu artinya mereka lebih muda dari aku. harusnya aku yang siap dipanggil Dek, tapi mereka gak nyaman kali ya manggil aku 'dek', jadi yang dengan lugas dan lantang manggil dek cuma simbah, budhe, om, dan Mbak Dewi aja..

Foto keluarga terakhir di 2010
Pakde Agus - Budhe Yanti - Mbak Dewi - 'Mbak' Tia
Pakde Narto - Budhe Mamik - 'Mas' Agung - 'Mbak' Martha - 'Mas' Adi
Papa - Mama - Aku - Mas Eggy
Om Sentot - Bulik Etik - Kak Sinta - Kak Laras
Om Rius - Bulik Wanti - Dek Katrin

kalau di keluarga mama, udah runyek nih adatnya.. Jawa, tapi udah nyampur-nyampur.. hahaha.. di keluarga ini aku dituakan dan satu-satunya yang dipanggil 'Mbak'.. derajat sering disamakan dengan mbak-mbak PRT. aaaaah... nasipku malang nian..

Foto keluarga terakhir kali sebelum eyang kakung pulang ke surga.. ^__^
Pakde Prie - Tante Ledya - 'Kak' Citta - 'Kak' Bunga - 'Kak' Bagas
Papa - Mama - Aku - Eggy
Om Leo - Tante Vivi - Mas Alvin - Kak Aurel
Tante Utin
Paman Acai - Tante Ina - Cici Nirel - Caleb

nah kan panggilannya beda-beda kan.. Mbak-nya cuma aku seorang.. itu juga suka diplesetin jadi 'Mbek' sama Caleb.. ooooh nasipku... aaaaah...

bocah dengan tampang tak berdosa setelah manggil "mbek"

6 comments:

  1. hahaha emang suka ribet manggil2an kalo udah di keluarga besar. masih mending kalo di keluarga gua semua dipanggil tante om, kakak, atau ada yang koko/cici.

    nah keluarganya esther karena masih lebih kentel adat chinese nya, manggilnya lebih ribet lagi. sodara kalo dari pihak mama manggilnya apa, kalo dari pihak papa beda lagi. yang lebih tua ama lebih muda beda. pusing dah. :P

    sampe kalo ketemu orangnya, kudu mikir dulu, ini dipanggilnya apa ya... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, klo masih chinese banget, sampai panggil tante/om aja ada urut-urutannya.. :D

      soalnya mamanya caleb (adek iparnya si mama) kan jg masih chinese bgt gt ya, jadi dia sama ponakannya dipanggil "ai" hehehe..

      waktu itu pernah dijelasin tapi ikutan bingung.. hahaha

      Delete
  2. huahahaha, urusan panggilan gini emang ribet yah kalo udah urusannya sama keluarga besar gitu :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. ribetnya uhui banget deh :D

      Delete
  3. wah, seru ya keluarganya, banyaaaak :) dipelestin 'mbek' ada2 aja, hehehe. kalau aku dari yg lebih mudah sampai lebih tua pun seragam panggilnya "kak indi". kadang suka mikir kayanya nasibku bakal kaya kak seto, sampai tua tetep aja dipanggil "kakak" :p

    ReplyDelete