Tuesday, May 1, 2012

Domba dari Luar Kandang

Selamat Mei! ya ampun.. cepet aja udah Mei lagi.. perasaan belum lama gitu balik lagi ngeblog di sini (posting lagi di bulan Oktober 2011), eh tau-tau udah Mei 2012 aja.. dari yang awal-awal niat bener posting sehari sekali.. sekarang yang namanya seminggu 2 kali aja udah alleluya deh.. hehehe.. nulis jarang, blogwalking jarang , padahal mah kalau online juga tiap hari.. kangen ngeblog.. tapi itu dia niatnya lagi nyecer.. lagi dikumpulin dulu nih cecerannya.. baru deh mau balik rajin ngepost kaya pas awal-awal balik lagi ke sini.. :D

aku udah lama juga ya gak cerita soal Homili (kotbah di misa - Katolik), dulu perasaan lumayan rajin.. tapi lama-lama lupa.. kalau ya males nulisnya, ya homilinya gak seru.. jadi lupa deh.. mau cerita homili yang aku denger hari Minggu lalu (29/04).

hari Minggu kemarin itu bertepatan dengan hari Minggu Paskah ke-4, alias hari minggu panggilan. jadi di setiap homilinya pasti ada kesaksian dari pastur, suster, bruder, atau frater cerita tentang panggilan imannya sebelum memutuskan jadi mempelai Allah yang suci, dan selibat (gak nikah). dari pengalaman yang sudah-sudah, aku seringnya dapat cerita dari suster atau frater. nah kebetulan kemarin dapat cerita dari seorang Pastur..

dan jujur aja, aku selalu suka mendengar berbagai macam kesaksian ini. tapi kalau ditanya, kira-kira aku ada panggilan seperti mereka atau gak, sejauh yang aku rasa, panggilanku cukup jadi awam aja.. efek dari kecil hidup di kalangan para suster kali ya.. hehehe..

Pastur yang memberi kesaksian ini sekarang mengajar di Seminari Frementum Bandung. jangan tanya letaknya dimana, karena aku gak tau.. :p Seminari Frementum ini nantinya akan menghasilkan pastur-pastur dengan titel Pr (Projo) di belakangnya. buat info lagi, titel pastur juga banyak, tergantung ordonya. kalau yang berkarya di Indonesia kebanyakan OSC (Salib Suci) atau SJ (Syarikat Yesus), sisanya gak tau.. hehehe.. 

kebetulan bacaan Injil hari itu bahas seputar domba & gembala (domba = umat manusia, gembala = Tuhan), dan ajakan supaya domba-domba mau terus mendekatkan diri pada gembala.. baik itu domba di dalam kandang (yang kenal Yesus dari lahir, alias dibaptis dari lahir) maupun domba di luar kandang (baptis dewasa). dan terereng.. Pastur tersebut merupakan domba dari luar kandang.

oke.. langsung deh.. segereja pada khusuk mendengar kesaksiannya.

---

Pastur ini tumbuh di keluarga muslim yang taat. dari solat 5 waktu, dan ngaji tiap sore. ibunya hafal semua surat dalam alqur-an. tapi kata si pastur, si ibu kalau ditanya artinya.. pasti gak tau.. sampai ketika si Pastur kelas 2 SMP, dia tertarik dengan agama Katolik. dia ga cerita secara detail sih gimana proses sampai bisa jatuh cinta sama Katolik, tapi salah satu daya tariknya adalah seorang Pastur di masa itu, yang kalau homili lucu banget.. motivasinya dia ingin jadi pastur supaya bisa ngomong di depan banyak orang dan bisa buat orang tertawa.. (tapi ke sini-sini bosen juga dia.. toh gak lucu-lucu kalau kotbah! kkk~) rutinitas dia saat itu ya 2 kali dalam seminggu ke rumah ibadat, hari Jumat ke masjid, hari Minggu ke gereja.

sampai akhirnya dia nekat pengen masuk seminari. tapi belum dibaptis.. tentu gak boleh dong daftar seminari.. dan hebatnya lagi, ibunya sama sekali gak melarang keputusan anaknya ini.. ibunya cuma bilang "terserah, kamu sudah besar dan kamu yang menjalani"

jadi Katolik udah.. tinggal daftar seminari nih.. eh lah dalah.. baru deh yang sekarang ditentang. pokoknya semua keluarga menentang sampai dia gak diaku sebagai anak dan harus numpang ke rumah pamannya di Kalimantan. di Kalimantan itu, tinggal 5 bulan, 2 bulannya sakit. sakit yang ajaib deh.. pastur ini protes sama Tuhan. "saya kan mau jadi pastur.. masa harus dihalangi begini jalannya? niat saya kan baik"

setelah 2 bulan sakit gak jelas, kesehatannya membaik, dan dia memberanikan diri mengirimkan surat cinta kepada orang tuanya. inti suratnya ngomongin soal keinginannya yang masih pengen masuk seminari dan minta uang buat pulang ke jawa (ha--ha--) dan kali ini Tuhan mengabulkan. keluarga mengijinkan dan dia pun siap masuk seminari.

niatnya masuk Seminari Mertoyudan yg di Magelang, tapi telat aja. untung Seminari Stella Maris yang di Bogor masih buka pendaftaran. dan sejak saat itu perjalanannya menjadi pastur dilancarkan.. Panggilan yang sederhana butuh perjuangan yang gak sederhana.

dari kisah itu, Pastur mau mengingatkan semua umat untuk selalu memupuk semangat panggilan. dia aja yang dari luar kandang mau dekat dengan Yesus, masa yang dari dalam kandang gak mau? terus mendoakan anak-anaknya supaya mau dekat dengan Yesus.. mau menjadi abdi Yesus bukan hanya sekedar mendoakan anak tetangga aja yang bisa jadi abdi Yesus.. gitu deh...

---

oh iya, sedikit sharing.. aku tergolong domba yang dari dalam kandang. aku dibaptis dari bayi, dan aku bersyukur kenal Katolik sedari kecil. meskipun kalau dibilang pengalamanku melayani di Gereja termasuk nol besar. hehehe.. kedua orang tua Katolik. kalau keluarga besar papa sebagian besar Katolik (efek tinggal di Gunung Kidul kayanya ehehe) sedangkan keluarga besar mama, Katolik mulai dari Eyang Kakung & Eyang Putriku saja. makanya kalau lagi kumpul sama keluarga besar mama, ketara banget perbedaannya kan ya? tapi dibalik perbedaan ada kasih sayang kok.. jadi biar beda.. kami tetap saling sayang! mansee... kan prinsip saling menyayangi itu diajari di semua agama kan?? :) makanya selalu seneng aja, ketika Natal tiba mereka ngucapin, ketika Lebaran tiba kita juga ngucapin.. 

4 comments:

  1. Hahaha, baru dengar nih ada istilah domba dari luar dan dalam kandang begini :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. tinggal bersuara "mbeeeek" aja ko :D

      Delete
  2. Thanks for sharing the story. Aku dulu sekolah di sekolah Katolik, dan py teman yg later on setelah dewasa tertarik untuk menjadi umat Katolik tp sayang sekali keluarga dia (muslim) menentang. Memang sulit ya kalau begitu tapi kita percaya semua agama mengajarkan kebaikan dan Tuhan pasti memberikan jalan terbaik. Aku sendiri Katolik, tp waktu growing up bonyok belum Katolik. Puji Tuhan kita sekeluarga sekarang mempunyai iman yg sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. balik lagi kan ke panggilan kita masing-masing.. yg namanya keyakinan ga bs dipaksa.. :)

      Delete