Sunday, February 5, 2012

s-o-b. si om baru.

sejujurnya.. gw masih agak rancu mendapati kenyataan kalau seorang tante yang gw kenal seumur hidup, akhirnya punya pacar juga. di usia kepala banyaknya itu (kepala 4), akhirnya gw menjadi saksi hidup proses dia deket sama seseorang.. yang mudah-mudahan.. ini jodohnya.. baru itungan bulan sih deketnya.. tapi lumayan intens sekali nih ya gw ketemu sama si om--baru ini.. secara dia selain merangkap pacar, kerjaan sampingannya jadi tukang ojek dan supir juga.. huahahahaha... 

gw dari kecil emang kecenderungannya lebih deket sama keluarga dari pihak mama. soalnya dari lahir sampe usia 2 tahun, gw dirawat sama eyang & saudara-saudara mama.. makanya, tiap ada pihak luar yang masuk ke dalam keluarga gw ini.. biasanya kudu pdkt dulu sama gw.. *jah.. penting amat..* ya meskipun lampu ijo nya mah tetep di tangan eyang kakung dan eyang putri, calon keluarga baru gw ini kudu kenalan dulu ama gw lah.. gw eksis duluan.. hahahaha... ;p

mantunya baru 1. cucu 1.
januari 2008.. pas eyang kakung masih ada, dan caleb blm lahir
mama itu 5 bersaudara, anak ke-2. kakaknya 1 laki-laki, dan adiknya 3, 2 perempuan dan 1 laki-laki. si mama nikah duluan.. jadi bisa dibilang gw si cucu pertama yang super ketumpahan perhatian (ya diperhatiin ya diomelin ya dimarahin.. kkk~) dari pakde, tante-tante, dan paman gw.. dimarahin sama mereka lebih ampuh daripada dimarahin ama ortu sendiri.. huahaha...

pakde gw nikah sama istrinya ketika gw masih sekolah TK, TK nol besar. waktu itu gw udah pindah ke Jogja.. dan tentunya pas nikahan itu difungsikan sebagai tukang kipas.. errr.. ya itu deh, yang kipas-kipas di pelaminan. eh sama yang jalan di depan pengantin waktu pemberkatan di Gereja. seharusnya istri si pakde ini gw panggil bude.. tapi.. karena beliau tidak mau dipanggil bude, jadilah semua ponakannya memanggil tante.. hahaha.. tante baru no 1 ini, keturunan Indo-Belanda.. jadi masih ada bulenya, tapi udah kecampur Sunda banget kalau diajak ngobrol. :D tingkat kedekatan.. biasa aja. satu hal yang gw inget, dulu pas gw masih kecil, gw sering banget dibeliin Susu Ultra Coklat.. gw cenderung lebih deket sama anak-anaknya yang beranjak ABG.. belakangan jadi bisa ngobrol karena ngegosipin si om baru.. hehehe..

adik mama yang pertama (si tante no 1), nikah sama suaminya ketika gw kelas 2 SD. gw udah sekolah di Bandung, dan masih difungsikan sama seperti sebelumnya.. tukang kipas, tukang jalan di depan pengantin.. dan tukang muter-muter AC di mobil pengantin.. hahaha... suami si tante, sampe detik sebelum kemunculan si om--baru, satu-satunya orang di keluarga yang gw panggil dengan sebutan om. di otak gw, sosok seorang om, ya dia ini.. si om yang gw kenal seumur hidup.. dari masih temenan sama si tante, trus pacaran, nikah, mpe punya anak 2.. si om yang menurut gw wah.. jadi panutan.. karena gw sangka kelakuannya gak kaya papa yang suka berasap.. taunya ngerokok. yaaaah! langsung deh,, pemujaannya berhenti.. huahaha... tingkat kedekatan, dekat batin kali ya.. *apaan nih* kenal seumur hidup juga sih.. si om tipe pendiem, yang kadang-kadang suka telat respon.. haha.. tapi pinter dan pelit. ;p

adik mama yang ketiga alias bungsu, alias si paman, nikah sama istrinya pas gw kelas 2 SMP. gw udah pindah ke Tangerang nih. pas nikahan fungsinya udah kerenan dikit.. di gereja jadi bagian baca kitab suci, di resepsi bagian ngabisin makanan! hahahaha.. oh indahnya dunia.. ;p selisih umur gw sama tante ini cuma sekitar 10tahun-an (lupa tepatnya, soalnya sama paman pun gw cuma beda 16 tahun), makanya berasa punya kakak aja gitu.. soalnya adek bungsu si tante seumuran juga sama gw.. haha.. sejak kuliah di Bandung, trus tinggal serumah, gw paling sering cerita sama tante ini.. jadinya bisa dilihat seberapa tingkat kedekatannya.. kalau cerita bisa a-z... hahaha.. ;)

tinggal 1 yang tersisa, adik mama yang kedua, yang lagi punya pacar ini. gw masih adaptasi banget sama si om--baru.. masih belum masuk ke tahap bisa becanda ngikik-ngikik... masih belum terbiasa bakal ada sosok laki-laki yang bakal nimbrung kalau gw tante dan eyang lagi jalan.. masih belum terbiasa eyang punya supir lain yang bisa nganter selain papa.. masih belum rela memberikan panggilan om pada sosok baru.. masih bertanya-tanya apakah dia bakal jadi mantu terakhir eyang.. masih takut keilangan sosok tante gw *lebai ini.. lebai..* dan sejuta masih-masih lainnya.. ya semoga kalaupun jodoh.. sebelum mereka nikah, tahapan adaptasi gw ini udah kelar... masih-masihnya ilang.. 

dan yang jelas.. jangan sampe papa + om lama + om baru = ngerokok berjamaah... alamat si eyang ngoceh-ngoceh kaya sepur.. kkk~

PS : barusan gw buka kulkas dan teringat sesuatu. si om--baru, tadi nyogok ponakan eksis ini pake brownies amanda kering + es krim buavita. huahahaha.. oke deh! 

12 comments:

  1. hahahaha, dekat banget sama keluarganya ya sepertinya :P

    ReplyDelete
  2. Hallo Ella,
    gantian aku main ke sini :p
    Semoga Om Baru nya nanti "asik" yahhh dan bisa jadi teman "ngikik". Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. semoga dia kelak jadi partner ngikik yg oke.. :D

      Delete
  3. Ciee cieee.. moga bisa cepet diresmikan ya atu si Om baruu.. hihi.
    Wahh,. itu tuh enaknya jadi 'lampu ijo pertama', dapet banyak sogokaaaaan. Nyiahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. semoga diluruskan jalannya..
      jd bisa heboh dandan2 buat nikahan.. hehehe

      Delete
  4. si om barunya baik hati ya suka nyogok sama yg enak enak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. :D
      efek si tante jg sih suka makan yg enak2 juga..

      Delete
  5. enak banget nih ikutan dapet sogokan! huahahaa...
    kudu dimanfaatkan tuh la... mumpung2... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. mumpung masih bisa..
      ntar kalau udah nikah mah alamat gak ada nyogok2 lagi..
      yang ada ponakannya yg kudu nyogok anaknya.. ;p

      Delete
  6. wah aku jg pengen deketin tantenya ella ah........ wkwkwkwkwkwkwk. . . . bagi2 dong brownisnya. . .???

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa nih? pengen ikutan nyogok aku juga? hahaha xp

      Delete