Wednesday, August 1, 2012

Wiken terakhir di Juli 2012..

tumben-tumbenan nih aku lagi berasa sibuk banget.. seharian tuh kaya mempet banget.. padahal sibuknya juga masih sama aja di depan laptop.. cuma itu dia.. jadi jarang ngeblog.. apalagi blogwalking.. maap-maap ya.. hehehe.. tapi mumpung sekarang lagi sela.. ngeblog dulu deh.. mau cerita keseruan wikenku.. 

---
masih nyambung sama cerita sebelumnya, yang selama seminggu aku ke PVJ 3 kali.. wiken ini juga masih dihabiskan dengan personil yang sama.. wiken yang melelahkan, tapi super menyenangkan juga dong.. namanya juga jalan-jalan.. hehehe...

Sabtu

jadwal hari ini padat merayap banget-bangetan.. tujuan pertama ke Payless Ciwalk, nyari sepatu buat nikahannya Tante Utin. sebenernya pas di PVJ kemaren itu udah nemu yang klop buat Aurel, cuma Aurel sama Nirel kan harus kompakan ya, jadinya belinya bareng Nirel juga.. selain mereka dapet sepatu, aku juga dapet loh.. dan kembaran aja sama Tante Vivi.. huehehehe... kelar liat-liat di Payless, kita makan siang di Pasar Tong-Tong.. ini salah satu tempat makan yang aku suka banget dari jaman masih sering main sama temen-temen kampus.. harga bersahabat, rasanya enak!!! Alvin-Aurel makan kwetiaw, tante Vi beli nasi ranjau (nasi dibungkus daun yang pedesnya parah banget karena isinya rawit semua), paman makan sate kambing, Caleb makan mie ayam, sedangkan Nirel makan apa ya? aku lupaaa... hahaha... aku sendiri pesen mie kuah tong-tong... oh iya andalannya Pasar Tong-Tong ini es krim rujak, jadi rujak dicampur es krim gitu.. dan itu enak buangeeeeet! foto yang di bawah cuma makanan yang aku makan aja.. lagi males fotoin makanan yang jauh dari jangkauan.. hehehe...


kelar makan ternyata udah setengah 3 aja dong.. padahal jam setengah 4 kita harus udah ada di Saung Angklung Udjo.. mau nonton perform gitu deh.. jadilah liat-liatnya harus kilat.. untungnya Ciwalk-Padasuka lagi gak macet.. jadi setengah jam pun sampe.. perform di Saung Angklung Udjo cuma ada sore aja, jam setengah 4 sampai setengah 6.. kalau mau nonton yang siang harus booking dulu, dengan jumlah minimal 50 orang gitu ya.. tiketnya untuk dewasa Rp 70.000, untuk anak-anak Rp 50.000, trs dapet angklung mini dan brosur juga.. kayanya kalau buat turis asing dibedain deh harganya.. soalnya brosurnya pun beda... 


ngomong-ngomong, selama 5 tahun terakhir aku tinggal di Bandung, aku belum pernah ke SAU ini loh.. jadi asli norak banget.. dan super menikmati semua pertunjukannya.. ditambah lagi berasa wah gitu pas liat yang nonton banyak orang asingnya.. kereeeeeen... oh iya, yang paling disuka tuh pas semua penonton diajak main Angklung.. aku dapat angklung Kalimantan (nada D).. kita mainin beberapa lagu bareng-bareng sesuai petunjuk anaknya Mang Udjo... Serrrrrruuuu!!!! bener-bener tempat yang harus didatangi kalau ada yang mau ke Bandung.. plus buat ngabuburit juga.. nonton ini 2 jam, pasti gak berasa aja udah mau maghrib loh...

kelar dari SAU, laper lagi lah kita.. dari Padasuka, rute selanjutnya ke daerah Pajajaran, tepatnya di Jl. Dr. Rajiman.. makan Nasi Uduk!! rikuesan Alvin nih.. enak deh.. aku makan malem itu lauknya pake Lele Goreng, Usus Goreng, dan Kol Goreng.. nyaaaaammmm~~~ minumnya teh tawar aja.. biar sehat.. hahahhaa..  

abis makan kita lanjut jalan lagi.. harusnya ke daerah Buah Batu (Jalan Kembar), untuk fitting baju pesta si tante vivi..cuma karena penjahitnya ke kondangan dan baru balik malem.. jadilah mampir Istana Plaza dulu... gak bisa parkir di dalem, jadi parkir di seberang gangnya IP.. hahaha..di IP bener-bener cuma ngabisin waktu aja.. bulak balik toilet.. trus sempet beli Reader Digest Asia di Times.. dan foto-fotoin event di IP.. lagi ada promosi TV 3D nya LG.. dan yang promosiin Desta dan Gisel ajaaaa.... huahahaha... norak boleh deh ya ketemu artis.. langsung menyeruak ke kerumunan orang dan foto-foto aja..


kelar buang-buang waktu di IP, akhirnya bergerak ke Jalan Kembar.. janjian awalnya sih setengah 9 ya.. cuma akhirnya penjahitnya baru dateng setengah 10 aja.. itu semobil udah pada mengkeret semua kecapean.. hahahaha... sampe rumah tepar dan bubar jalan di kasur masing-masing..

Minggu

hari Minggu sih standar aja ya, ke Gereja. kita ke Gereja Laurentius. trus balik Gereja si Alvin minta nyekar ke makam eyang.. yaudah deh mampir TPU Pandu bentar.. trus niatan lagi mau benerin si cd player Livina Putih, cuma karena lama.. akhirnya gak jadi deh.. malah ke Sultan Agung, liat distro dan ditutup dengan makan Babi Cuka di RM Legoh.. nyaaaaammm! hari Minggu yang haram.. huehehehe...

sorenya pasukan KL ini pada balik ke Cibubur karena hari Rabu ini (01/08) mereka flight balik ke KL.. huhuhu... udahan deh seru-serunya selama 2 minggu.. jadi pengen cepet September biar kumpul-kumpul lagi... eh tapi upssss... Agustusnya boleh kali ya sedikit di freeze dulu.. banyak yang belom kelar nih... huhuhu...

10 comments:

  1. saung angklung nya menarik banget ya... anak2 juga pasti seneng ya...
    pengen kesana ah kalo someday balik indo... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko.. salah satu tmpt yg hrs dikunjungi kl ke bandung.. tar kl mudik sempetin ksana ya.. pasti andrew suka deh tu.. katanya taun dpn Daeng Udjo nya mau bikin rekor lagi di Amerika. yg main angklung bareng brp ribu org itu.. tp di DC sptnya..

      Delete
  2. Owalah, g baru mudeng pasukan KL itu emang dari KL. G kira singkatan apa gitu. Pasukan kaki lincah kek, pasukan kutu loncat kek. Hhihihihihi..... *komen ga nyambung

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pasukan KL tu maksudnya pasukan kluarga yg tgl di Kuala Lumpur. tanteku skluarga tgl dsana.. hehehe.. jd kl mudik ke Indo suka agak2 lebai jalan2nya.. hehe..

      Delete
  3. AKu selama di Bandung juga belum pernah ke SAU loh. Dan malah pertama kalinya nonton angklung dimainkan ya di Belanda ini (tahun lalu pas ada Indonesian Night di kampus), huahahaha *malu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau tar pas balik Indo, dan sempat ke Bandung,
      jangan lupa mampir SAU ya!! :D

      Delete
  4. SAU itu udah lama atau baru ya? seru juga ada pertunjukan seni gitu. Ella... fotonya makanan semua..*pingsan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah lama kak.. emang si pendirinya niat banget ngenalin angklung ke dunia internasional.. mpe tiket aja dibedain loh harganya.. trs sepanjang acara banyak pake bahasa inggris..

      ini pdhl postingnya udah maleeeem.. ;p

      Delete
  5. Ga sabar euy nunggu anak agak gedean. Sama kaya ko Arman, kayaknya seru deh ke saung angklungnya itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nunggu si anak gedean aja,, jd bisa sambil diajarin juga soal budaya indonesia :D
      serrrruuu banget!!! :D

      Delete